Bagaimana COVID-19 melanda pasaran saham Asia Tenggara

Foto: Csaba Nagy / Pixabay

Laporan baru memperincikan sejauh mana pandemi koronavirus mempengaruhi pasaran saham rantau ini dan seberapa cepat pasaran tersebut mulai pulih. Ini memberikan beberapa gambaran tentang bagaimana pasaran rantau ini dapat menangani kejutan di masa depan.

oleh John Pennington

Pasaran saham Asia Tenggara menguncup setelah wabak koronavirus tiba di rantau ini awal tahun ini. Menurut satu laporan dari syarikat insurans Indonesia Lifepal membandingkan kesemua sembilan pasaran saham serantau — Brunei tidak mempunyai pertukaran — prestasi rata-rata adalah -12.51% antara Januari dan Ogos 2020.

"Tidak ada satu indeks saham di ASEAN yang bergerak positif dalam lapan bulan terakhir,"Lapor laporan itu. Di tengah ketidaktentuan ekonomi dalam menghadapi COVID-19, keyakinan pelabur hilang. Walau bagaimanapun, pasaran mula pulih setelah pemerintah mengurangkan penguncian dan ekonomi kembali bergerak.

Pasaran mana yang paling menderita dan yang pulih paling baik?

Indeks Straits Times Singapura (STI) terkena paling teruk, turun 22% sejak awal tahun ini, dan laporan itu melabelnya sebagai pasaran paling lemah yang dikaji. Laporan tersebut menunjukkan prestasi buruknya kepada penurunan pengeluaran kerana pembekuan eksport dan pelancongan yang merosot serta keadaan penutupan yang teruk.

Sementara itu, negara jirannya bernasib baik seperti Bursa Malaysia (KLSE) sedang membuat pemulihan terkuat di Asia Tenggara. Ia menurun pada kadar 3.86% setelah kerajaan Malaysia mencabut syarat penguncian pada bulan Jun dan mengumumkan pakej rangsangan agar ekonomi bergerak semula.

sumber: Lifeco

Tidak ada kaitan mutlak antara nombor kes COVID-19 dan prestasi pasaran saham

Tidak ada hubungan yang konsisten antara jumlah kes COVID-19 dan prestasi pasaran saham. Sebagai contoh, Laos (22 kes yang dilaporkan pada masa laporan itu diterbitkan) dan Thailand (3,411 kes yang dilaporkan) menduduki tempat ketujuh dan kelapan dari segi prestasi (-17.28 dan -18.91% masing-masing). singapore, semasa teruk dengan 56,717 kes-kes, menunjukkan prestasi terburuk, walaupun mempunyai kes tiga kali lebih sedikit daripada Indonesia.

Sementara itu, Filipina dan Indonesia, negara-negara yang paling teruk dilanda rantau ini di mana kes semakin meningkat, masing-masing berada di kedudukan kelima dan keenam dari segi penguncupan pasaran. Setelah merosot oleh 19.46% dari Januari hingga Julai, Lifeco melaporkan bahawa pertukaran Indonesia (IDX) menunjukkan tanda-tanda pemulihan, dengan pengecutannya pada 15.36% semasa mempertimbangkan data dari Januari hingga Ogos.

Walau bagaimanapun, setelah pemerintah Indonesia mengumumkan kembali kepada syarat-syarat lockdown mulai hari ini (September 14), terdapat penurunan segera sekitar 5%, menghapuskan pemulihan itu. Pengalaman Indonesia berfungsi sebagai peringatan sekiranya kes terus meningkat di wilayah ini, langkah penguncian sekali lagi akan menyebabkan pasaran saham menguncup dengan mendadak, yang akan mengurangkan keyakinan pelabur. "Walaupun terdapat penguncian, sukar untuk meletakkan wang tambahan di sana, tidak tahu berapa lama anda akan menunggu," berkata Sean Taylor, ketua pegawai pelaburan di Asia untuk firma Jerman DWS.

Pasaran saham Vietnam adalah satu-satunya pertukaran lain di rantau ini yang mengalami kenaikan, mengikut laporan Lifepal, sebahagiannya berkat tindakan pantas pemerintah untuk mengawal penyebaran virus. "Pemerintah Vietnam juga telah menerapkan langkah-langkah drastik untuk bersosialisasi dan meminimalkan kemungkinan terjadinya jangkitan silang,” berkata Le Duc Khanh, ketua ekonomi dan pengarah strategik Syarikat Saham Bersama Petroleum Securities Vietnam. "Ini mungkin merupakan kesan dasar yang paling positif untuk memberi keyakinan kepada rakyat dan juga akan membantu pelabur mempunyai pemikiran yang lebih baik," dia menambah.

Bursa Malaysia. Foto: Travelpleb / CC0

Keyakinan di pasaran saham perlahan-lahan kembali

Malaysia, di Filipina, Singapura dan Thailand secara rasmi mengalami kemelesetan setelah melaporkan pertumbuhan negatif pada dua suku pertama tahun ini. Kes COVID-19 yang semakin meningkat, ketidakpastian mengenai sama ada negara perlu mengenakan semula syarat penguncian dan kemajuan yang perlahan terhadap vaksin telah membuat pelabur membebaskan.

tambahan pula, ahli dan menteri jangan harap ekonomi rantau ini untuk pulih dengan cepat. Walau bagaimanapun, sebilangan penganalisis tidak menjangkakan pasaran akan terus menurun pada kadar semasa sekiranya kerajaan dapat mengekalkan ekonomi. Dengan stok pada kadar rendah dan ahli ekonomi meramalkan bahawa pasaran akan mengikuti pasaran di Eropah dan AS dengan bangkit kembali, ada peluang untuk pelabur mengambil tawar-menawar.

Kelvin Tay Pengurusan Kekayaan Global UBS percaya bahawa STI "dinilai rendah" dan sekarang adalah masa yang tepat untuk melabur. "Kami berfikir di mana [Indeks Straits Times] prihatin, terdapat banyak nilai dalam beberapa stok," beliau berkata. Stok minyak dan teknologi adalah permintaan, dan pembelian saham-saham ini dengan harga yang lebih rendah dapat merangsang pasaran yang bergelut.

Kekurangan stok teknologi boleh menghalang pemulihan

Walau bagaimanapun, Pasaran saham Asia Tenggara kurang menarik daripada yang lain kerana tidak merangkumi sebilangan besar stok teknologi. Saham tersebut meningkat dan mendorong pemulihan pasaran di tempat lain di dunia, sebagai contoh, di China dan AS. Mereka terdiri daripada adil 11% pasaran Asia Tenggara berbanding hampir satu pertiga di Amerika Syarikat&P 500 indeks dan sekitar satu perempat dalam indeks MSCI Asia Pasifik.

"Selagi [yang] perhimpunan teknologi berlangsung, Asia Tenggara akan terus berprestasi rendah kerana kekurangan syarikat tersebut," diberi amaran Tiruchelvam Nirgunan, ketua penyelidikan ekuiti pengguna di Tellimer. Dan pandangannya lebih kurang sama, sekurang-kurangnya dalam jangka masa pendek. "Mengingat perwakilan stok kitaran yang tinggi dalam campuran, prestasi rendah jangka pendek dapat bertahan," berkata Jingyi Pan, seorang IG Asia Pte. pakar strategi pasaran.

Dengan potensi keadaan lockdown kembali jika kes COVID-19 meningkat pada bila-bila masa - seperti yang terjadi di Indonesia - jelas mengapa para pelabur menangguhkan. Untuk sekarang, risikonya terlalu tinggi, dan potensi pulangan terlalu rendah. Harapkan pelabur untuk melayan pasaran saham Asia Tenggara dengan berhati-hati, membawa kepada pemulihan yang perlahan, sekurang-kurangnya sehingga pengembangan vaksin COVID-19.

Mengenai Pengarang

John Pennington
John Pennington adalah penulis bebas Inggeris dan pengarang yang diterbitkan sendiri. Dia lulus dari University of Warwick dengan ijazah sarjana muda dalam Bahasa Perancis dan Sejarah di 2006. Setelah menghabiskan masa sebagai wartawan sukan, dia sekarang menulis mengenai politik, sejarah dan urusan sosial.