Mengorak langkah dari DOC COC: laluan sukar untuk mengemudi

photo Kredit: Perintah Indo-Pasifik AS

Para pemimpin ASEAN akan bersidang di Singapura untuk 33rd Sidang kemuncak ASEAN minggu ini. Membuat kemajuan ke arah Tata Kelakuan yang berkesan di Laut China Selatan harus menjadi agenda utama.

editorial

Daripada 13th kepada 15th bulan November, Suntec International Convention Singapura akan menjadi tuan rumah 33rd Sidang Kemuncak ASEAN. The 10 Ketua negara ASEAN akan bersidang, bersama dengan wakil dari AS, Jepun, dan Rusia.

Di atas meja untuk perbincangan adalah memperdalam integrasi ekonomi, keselamatan siber wilayah, krisis yang semakin dalam di Negara Rakhine Myanmar dan jangkaan kesimpulan Perkongsian Ekonomi Komprehensif Wilayah (RCEP) perjanjian perdagangan.

Menurut Jabatan Luar Negeri Filipina, antara perbincangan utama poin di atas jadual adalah Tatakelakuan (COC) mengenai isu Laut China Selatan.

Pada Ogos, China dan 10 Negara-negara ASEAN merundingkan draf teks untuk COC di Laut China Selatan. Walau bagaimanapun, walaupun terdapat laporan bahawa rundingan untuk teks akhir bergerak dengan "keramahan yang menakjubkan", tidak ada perincian lebih lanjut mengenai bagaimana COC akhir akan kelihatan.

The 33rd Sidang Kemuncak ASEAN akan menjadi peluang untuk membuat kemajuan yang signifikan dalam perjanjian tersebut.

Semakin lama prosesnya selesai, semakin kuat kedudukan Beijing

Kelewatan proses hanya meningkatkan kedudukan Beijing. China bergerak ke arah penyempurnaan pusat ketenteraannya di Laut China Selatan.

China berpendapat bahawa ia tidak mempunyai niat ketenteraan sekarang. Tetapi pada masa akan datang, di bawah pemimpin baru atau Xi Jinping yang cenderung berbeza, ia mungkin memutuskan untuk melancarkan kekuatan ketenteraannya. Peningkatan dominasi tentera laut China di rantau ini hanya bermaksud peraturan masa depan yang dirancang untuk membatasi ketenteraannya kurang berkesan.

Panglima Komando Indo-Pasifik AS, Laksamana Philip Davidson, sekarang membuat spekulasi bahawa China "sekarang mampu mengendalikan Laut China Selatan dalam semua senario perang dengan AS".

photo Kredit: Jabatan Pertahanan

Oleh itu, sangat penting bahawa perundingan COC diteruskan dengan sungguh-sungguh. Sekiranya ASEAN tidak mencabar China secara sah hari ini, esok mungkin tidak dapat.

COC mesti membina kegagalan DOC

Teks draf COC mewakili kemajuan sebagai penanda aras untuk rundingan masa depan, tetapi dalam bentuknya sekarang, ia tidak akan membina usaha sebelumnya untuk membatasi ekspansi Cina.

pada bulan November 2002, ASEAN dan China menandatangani Deklarasi Tingkah Laku Pihak di Laut China Selatan (DOC). Dokumen ini dirancang untuk meningkatkan kerjasama dan mempromosikan dialog terbuka antara pihak yang menuntut untuk mengelakkan konflik.

DOC meningkatkan kerjasama dan mengekalkan kestabilan selama beberapa tahun pertama. Pada tahun 2003, sebuah kumpulan kerja bersama yang terdiri daripada kedua-dua pegawai ASEAN dan China mengawasi pelaksanaannya. Mereka bertemu di 2005 dan sekali lagi di 2006, menghasilkan dokumen enam titik kerjasama.

Walau bagaimanapun, DOC tidak lengkap untuk bertindak balas terhadap ketenteraan di Laut China Selatan. Ketika Beijing mengambil langkah untuk menegaskan tuntutannya di wilayah yang dipertikaikan, DOC tidak mempunyai mekanisme untuk mengekang kelakuannya atau menyelesaikan pertikaian yang berlaku.

Agar COC berkesan, ia mesti mengatasi kekurangan DOC dan menyediakan mekanisme undang-undang yang jelas untuk mencegah ketenteraan dan pencerobohan dan ia mesti menentukan geografi skopnya dengan jelas. Ini adalah dua aspek di mana DOC gagal.

Apakah langkah seterusnya?

Draf tanpa tulang yang digariskan pada bulan Ogos gagal memajukan kedua aspek tersebut. Lebih banyak maklumat mesti disertakan untuk menunjukkan bagaimana COC akan menangani pencegahan dan pengurusan konflik. Walau bagaimanapun, ini tidak akan mudah.

Keengganan China untuk membenarkan mana-mana pihak ketiga dalam proses rundingan dan pengawasan menyukarkan penubuhan COC yang mengikat secara sah. Tanpa pihak ketiga atau organisasi supra-nasional, bagaimana negara bangsa boleh dipertanggungjawabkan untuk melanggar perjanjian?

Indonesia dan Vietnam dilaporkan telah mencadangkan mengambil perselisihan pendapat ke Majlis Tinggi ASEAN. Walau bagaimanapun, China enggan menerima ini. Walaupun ia berlaku, keputusan dewan tidak akan mengikat secara sah.

Ini juga tidak mengatasi ketetapan China bahawa tidak ada pihak luar yang terlibat dalam proses mediasi kerana tidak semua anggota ASEAN menjadi penuntut dalam pertikaian Laut China Selatan.

Kumpulan Kerja Pakar CSIS di Laut China Selatan ditawarkan alternatif proses penyelesaian pertikaian. Ia mencadangkan ASEAN dan China menubuhkan panel pakar maritim di Laut China Selatan, dengan setiap negara yang menuntut mencalonkan empat pakar untuk panel. Sekiranya berlaku perselisihan, negara yang menuntut akan mencalonkan beberapa pakar untuk bertemu dan mencari jalan penyelesaian.

Walaupun semua pihak tidak dapat menyetujui mekanisme penyelesaian sengketa, COC masih boleh memperbaiki DOC dengan membuang kemungkinan pencetus konflik. Di tengah-tengah perselisihan wilayah Laut China Selatan adalah dua titik konflik yang utama; hak memancing dan perikanan, dan penerokaan dan pembangunan sumber.

Paling minimum, COC harus mengurangkan potensi konflik

Sekurang-kurangnya, COC harus bertujuan untuk mengurangkan potensi konflik di sekitar isu-isu ini. Ini boleh dilakukan dengan beberapa cara.

Menyetujui definisi universal mengenai penangkapan ikan secara haram adalah buah yang rendah. Pada masa ini, setiap negara mentakrifkan penangkapan ikan secara haram dengan cara yang berbeza, menyebabkan pertempuran di wilayah yang dipertikaikan seperti di antara kawasan tersebut Kapal perang Indonesia dan kapal penangkap ikan China.

Menubuhkan peraturan wilayah menetapkan bahwa semua kapal nelayan memiliki komunikasi radio berarti kapal yang terlibat dalam konflik memiliki alat komunikasi untuk menyelesaikan situasi sebelum meningkat.

COC juga harus bertujuan untuk mewujudkan protokol yang berkesan untuk membuka rundingan dua hala mengenai pengurusan sumber dan usaha eksplorasi minyak dan gas di rantau ini. Protokol harus mewajibkan dialog antara pihak yang terlibat sebelum aktiviti eksplorasi atau pembangunan dapat dilakukan.

Tanpa melangkah lebih jauh daripada DOC, COC akan mewakili peluang yang terlepas. Oleh kerana Laut China Selatan semakin menjadi sarang pencerobohan dan potensi titik konflik untuk konflik, rantau ini meminta Kod Tingkah Laku yang menarik penuntut kembali dari ambang dan mengeluarkan proses yang jelas untuk menangani pertikaian.

Wilayah ini tidak dapat menunggu lebih lama lagi. Oleh kerana China terus mengembangkan tentera lautnya dan memperluas ketenteraannya di rantau ini, kedudukan rundingan masa depannya hanya akan lebih kukuh. COC harus menduduki tempat pertama dalam sebarang rundingan ASEAN. Tanpanya, Kewujudan masa depan ASEAN terancam.