Tidak bertindak secara konsensus: Will ASEAN kursus perubahan alamat pencabulan hak asasi manusia?

Presiden Rodrigo Roa Duterte bergambar bersama menteri luar negeri dari negara-negara peserta dalam Persatuan Negara-negara Asia Tenggara (ASEAN) Mesyuarat Menteri Luar Negeri semasa upacara penutupannya di Pusat Konvensyen Antarabangsa Filipina di Pasay City pada bulan Ogos 8, 2017. RICHARD MADELO / FOTO PRESIDEN

ASEAN menghampiri detik yang menentukan. Adakah ia akan membiarkan pelanggaran hak asasi manusia serantau merosakkan kuasanya sebagai badan supranasional, atau adakah ia akan meninggalkan polisi untuk tidak campur tangan?

editorial

Sebagai ketua negara ASEAN bersidang untuk Sidang Kemuncak ke-33 minggu ini di Singapura, kumpulan itu berdiri pada saat krisis. Negara-negara anggota membenarkan serangan terhadap hak asasi manusia yang semakin buruk sementara blok serantau berada di sebelahnya, tidak berkesan dan tidak dapat bekerjasama dengan pemerintah untuk menamatkan penyelewengan. ASEAN berpegang teguh pada kebijakan penuaan tanpa campur tangan tetapi sudah waktunya untuk melepaskannya.

Pembersihan etnik di Myanmar dan perang dadah berdarah Duterte telah dikutuk di peringkat antarabangsa, sementara serangan meluas terhadap kebebasan akhbar dan kebebasan bersuara berterusan di Kemboja, Myanmar, di Filipina, Thailand dan Vietnam. Apabila pelanggaran hak asasi manusia seperti ini terungkap dan ASEAN gagal bertindak, akauntabiliti dan ketelusannya mula runtuh. Kegagalan ini membuang masa depan sebarang kerjasama di antara ASEAN, walaupun pada integrasi ekonomi, menjadi tidak pasti.

Sekiranya pakatan berharap dapat terus relevan dan dapat mengatasi krisis yang berterusan, ASEAN mesti mengubah taktik di sekitar tonggak politik dan sosialnya. ASEAN mesti membina wacana di mana ketua-ketua negara anggota dapat bekerjasama untuk menyokong keadilan sosial, kesahihan politik dan hak asasi manusia tanpa muncul seolah-olah mereka mempertaruhkan kedaulatan mereka.

Koalisi telah melakukan ini untuk kerjasama ekonomi — negara-negara terlalu senang menerima serangan asing dalam bentuk pinjaman besar dan projek pembangunan. Pendekatan yang sama untuk saling bergantung dan menghormati norma mungkin berfungsi untuk hak asasi manusia.

Ketidakaktifan ASEAN menandakan perlunya mandat baru

ASEAN memasuki saat krisis ini dengan dasar yang tidak lebih daripada tidak bertindak secara konsensus. Pada lewat 2017, sebagai pembersihan etnik berpindah 700,000 Rohingya dan ASEAN gagal bertindak, masyarakat sivil menimbulkan persoalan asas mengenai keberkesanan organisasi. Tetapi bukan hanya masyarakat sipil yang mempertanyakan apakah sudah tiba masanya bagi ASEAN untuk mengubah peranannya.

Seawal 2015, Ahli Parlimen ASEAN untuk Hak Asasi Manusia mendorong koalisi untuk bekerja secara aktif dan terbuka dengan pemerintah Myanmar untuk mencegah krisis di Rakhine. Ia melabel krisis Rohingya sebagai cabaran dan seruan untuk bertindak bagi ASEAN.

“Masa untuk bersembunyi di balik tabir tanpa gangguan sudah berakhir," kata Charles Santiago, Ketua Ahli Parlimen ASEAN untuk Hak Asasi Manusia (APHR) dan Ahli Parlimen Malaysia. Itu tiga tahun lalu. hari ini, mana-mana Rohingya yang kembali ke Myanmar masih berdepan ancaman terhadap hak asasi mereka.

Peranan Duterte sebagai Ketua ASEAN semasa puncak krisis Rohingya tidak dapat dinafikan memainkan peranan dalam kegagalan blok untuk menyesuaikan diri dan bertindak balas dengan berkesan. Pada Sidang Kemuncak ASEAN di Manila di 2017, dua negara anggota membangkitkan isu Rohingya tetapi tidak ada dokumen atau pernyataan dari Sidang Kemuncak itu bahkan menangani masalah tersebut.

Terdapat kesunyian serupa dari ASEAN mengenai DutertePerang terhadap dadah dan penentang politik

Tidak menghairankan, sidang kemuncak itu juga membendung isu perang dadah Duterte dan 12,000 orang terbunuh di jam tangannya. Keganasan berterusan sehingga hari ini: bulan ini Ben Ramos, ketua Kesatuan Nasional Peguam Rakyat, menjadi 34peguam yang akan dibunuh sejak Duterte berkuasa. Negara Filipina juga berusaha untuk menghilangkan suara yang tidak setuju, terkini melalui kes pengelakan cukai terhadap saluran berita Si Rappler.

Walaupun pelanggaran hak asasi manusia Duterte rutin, Filipina baru-baru ini memenangi kerusi di Majlis Hak Asasi Manusia PBB- sebuah badan antarabangsa yang diberi mandat untuk mendorong kerjasama antarabangsa yang tepat yang Duterte telah berpaling.

Duterte menolak kritikan antarabangsa terhadap "kebijakan dadah" domestiknya dan mengemukakan idea untuk campur tangan pihak lain. Tetapi dia menyambut baik campur tangan Australia dalam menyokong tentera Filipina dalam memerangi Negara Islam di Marawi.

Presiden Filipina telah menolak semua tekanan asing untuk menghentikan pembunuhan perang dadah dengan hujah sederhana, lambang banyak bantahan pemerintah terhadap internasionalisme liberal: "Semasa anda orang asing, anda tidak tahu dengan tepat apa yang berlaku kepada negara ini,” beliau berkata pada bulan November 2017 Sidang Kemuncak ASEAN.

Untuk bertindak balas terhadap krisis seperti perang dadah Duterte, ASEAN tidak perlu membantah hujah ini. Gabungan itu hanya perlu memberikan sokongan kepada warga negara anggota dalam hak mereka untuk menentukan sendiri.

ASEAN boleh bekerjasama dengan negara-negara anggota untuk menamatkan pelanggaran hak asasi manusia di bawah tonggak sosial dan politik ASEAN, sama seperti ia berfungsi untuk menyokong integrasi ekonomi sambil menghormati hak negara untuk menentukan nasib sendiri.

Integrasi ekonomi ASEAN menyediakan kerangka dan titik penguatan

Blok wilayah sudah memiliki alat untuk mempengaruhi urusan dalaman negara anggota - setuju untuk mencabut hak istimewa ekonomi, menjatuhkan sekatan, mengurangkan perdagangan, atau menyekat peranan mereka dalam rundingan dengan kuasa antarabangsa (Jepun, China dan Amerika Syarikat).

ASEAN telah membina titik tolak ini melalui integrasi ekonomi. oleh menandatangani inisiatif seperti Pelan Induk mengenai Kesambungan ASEAN yang baru (MPAC) 2025 atau Grid Kuasa ASEAN, negara anggota sudah menerima tahap saling bergantung. Ketergantungan bersama ini menjadi asas bagi diplomasi yang dapat mendorong negara-negara anggota menghormati hak asasi manusia dan hak warganegara sendiri untuk menentukan nasib sendiri.

Dasar tidak campur tangan ASEAN berpunca dari kebimbangan mengenai pelanggaran kedaulatan negara. Tetapi negara anggota terlalu senang mengikis kedaulatan mereka sendiri untuk keuntungan ekonomi. Mereka telah melaksanakan projek dan koridor ekonomi Inisiatif Belt-and-Road China yang telah memberi kesan yang teruk terhadap kedaulatan mereka. Kesan ini datang terutamanya dalam bentuk hutang yang melumpuhkan dan pernyataan lemah lembut - seperti yang terbukti dalam projek kereta api Sino-Laos bernilai AS $ 6 bilion atau Jepun Perkongsian untuk Prasarana Berkualiti dan peranannya dalam Pelan Induk Elektrik Nasional Myanmar.

hari ini, Ketidakaktifan ASEAN telah memungkinkan berlakunya pelanggaran hak asasi manusia di pelbagai negara anggota dan menyebabkannya menjadi momen yang menentukan. Adakah ketua negara akan membiarkan legitimasi pusat kuasa serantau itu hilang? Atau adakah mereka akan membuktikan bahawa ASEAN benar-benar dapat bekerjasama dengan negara-negara anggota untuk menangani masalah sivil dan politik mereka?

Tanggungjawab untuk menegakkan norma hak asasi manusia sepenuhnya berada dalam mandat ASEAN. Ini hanya persoalan sama ada organisasi itu akan memilih untuk melayani hanya kepentingan mereka yang berkuasa atau merancang kursus baru untuk membuktikan bahawa ia komited untuk melayani keperluan rakyat ASEAN, terutamanya yang dibungkam dan dipinggirkan oleh pemerintah mereka.

Mengenai Pengarang

ASEAN Today
ASEAN Hari ini adalah laman komentar ASEAN terkemuka. HQ kami di Singapura. Kami menerbitkan perniagaan, ulasan-ulasan politik dan FinTech setiap hari, meliputi ASEAN dan China. Twitter: @Asean_Hari ini Facebook: The Asean Today