Jakarta sorotan penjara rusuhan semakin meningkat masalah dengan kesesakan

Enam orang mati semasa rusuhan penjara di Jakarta baru-baru ini. Jumlah tahanan di Indonesia terus meningkat. Negara ini tidak mempunyai sel yang mencukupi. Sesuatu harus diberikan.

editorial

Ketika tahanan merusuh di kemudahan Mako Brimob, hasilnya membawa maut. Lima anggota polis kehilangan nyawa mereka, dan seorang penghuni mati. Tidak ada yang tinggal di bahagian penjara di Depok, berhampiran Jakarta. Selepasnya, polis berpindah penduduk yang tinggal ke penjara dengan keselamatan tinggi.

Disana ada lebih daripada 240,000 banduan di Jakarta. Negara ini tidak mempunyai sel penjara yang cukup banyak. Penganalisis diramalkan masalah, termasuk rusuhan dan keganasan, kerana kesesakan dan polisi penjara. Mesti gabenor kota dan polis sekarang membuat perubahan besar untuk mengelakkan pengulangan?

sumber: Ringkas Penjara Dunia

Rusuhan berlangsung lebih dari 36 beberapa jam sebelum polis mengawal

Beberapa yang disebut sebagai Negara Islam (IS) suspek dan pengganas berada di dalam penjara Depok. Mungkin tahanan tersebut diplot rusuhan terlebih dahulu. Tahanan melarikan diri dari sel mereka dan merampas senjata, termasuk bom. Kemudian mereka menghidupkan pegawai pembetulan.

Ketika rusuhan sedang berlangsung, IS menyiarkan rakaman serangan itu. Banduan memotong kerongkong pegawai polis. Pengepungan berterusan 36 jumlah jam. Pada akhirnya, semua tetapi 10 banduan menyerah. Yang lain hanya melakukannya setelah polis menyerang perkarangan dari luar.

IS mengaku bertanggungjawab; polis kini menghadapi kritikan

IS cepat tuntutan tanggungjawab untuk menyerang. Polis dikekalkan serangan itu tidak diselaraskan oleh IS tetapi serangan yang disebabkan oleh pertikaian mengenai makanan. Tawanan mula merusuh berikutan perbalahan mengenai makanan. Walau bagaimanapun, banduan tidak merusuh hanya kerana ini.

Polis lambat untuk mendedahkan perincian mengenai apa yang berlaku semasa rusuhan itu. Walau bagaimanapun, mereka mendakwa mereka mengikuti prosedur operasi standard antarabangsa. Mereka mendakwa mereka mengambil langkah khas kerana mereka berhadapan dengan pengganas. Walau bagaimanapun, Indonesian Police Watch menggambarkan tingkah laku mereka sebagai "tidak telus"Dan"sangat ganjil".

Kritikan semacam itu memudaratkan polis. Bolehkah orang ramai mempercayai polis untuk menangani acara utama yang lain? Untuk mereka, dengan pilihan raya di kaki langit, rusuhan telah menjadi bencana. Pasukan keselamatan kini akan menyiasat tindak balas mereka. Sejak itu polis terpaksa bertindak balas terhadap serangan pengganas selanjutnya.

Kesesakan di penjara adalah masalah besar, begitu juga bagaimana penjara menguruskan tahanan

Walau bagaimanapun, polis tidak boleh disalahkan atas bencana tersebut. Terlalu banyak tahanan untuk penjara Indonesia dan Jakarta. Negara ini mempunyai keupayaan untuk 124,006 banduan. Tidak ada yang mencukupi pekerja penjara. tambahan pula, meletakkan pengganas dan disyaki pengganas di kawasan yang sama selalu membawa risiko. Pemandangan yang meluas dapat berkembang di persekitaran seperti itu.

Beberapa penganalisis menyatakan bahawa kerusuhan seperti ini tidak dapat dielakkan. Penyelidik mengatakan keadaan di penjara adalah "bencana menunggu untuk berlaku". Penjara itu sendiri tidak sesuai dengan tugasnya. Pereka tidak bermaksud untuk menjadi pusat keselamatan tinggi untuk banduan jenis ini.

Oleh kerana negara ini tidak mempunyai cukup ruang untuk banduan dan tahanan, ia membawa kepada masalah lain. Kekurangan sumber yang ada untuk penjara mesti melangkah lebih jauh. Dengan sumber yang terhad, keadaan bertambah buruk. Penghuni berbahaya akhirnya berkongsi sel. Mereka harus berjauhan. Tawanan menjadi tidak senang dan cenderung melawan kakitangan penjara. Penjara tidak cukup kuat untuk menahannya.

Sekarang adalah masa untuk mengkaji semula kebijakan penjara di Indonesia

Apa yang berlaku sekarang? Sebentar lagi, banduan berpindah ke penjara lain. Pekerja akan membaiki kemudahan tersebut. Keluarga, rakan dan rakan akan meratapi kematian.

Dalam jangka masa panjang, sudah semestinya sudah waktunya bagi ahli politik Indonesia untuk melihat kembali kebijakan penjara mereka. Serangan ini bukanlah kerusuhan pertama yang signifikan di penjara Indonesia. Itu juga bukan rusuhan pertama di Depok. Itu tidak kelihatan seolah-olah ada yang memperhatikan amaran. Kecuali seseorang bertindak, banduan akan terus merusuh.

Ada yang berpendapat bahawa Indonesia dapat mengambil pendekatan yang lebih lunak. Mereka memberi galakan lebih banyak ayat masyarakat bukannya menghantar semua banduan ke penjara. Itu tidak sesuai untuk jenis tahanan yang melakukan rusuhan di Depok. Walau bagaimanapun, ia masih dapat mengurangkan tekanan dalam penjara dan mengurangkan beberapa risiko.

Adakah mungkin untuk meringankan tekanan terhadap penjara dan menjaga keamanan Indonesia?

Cabarannya adalah menjaga keselamatan semua orang sementara tidak terlalu banyak menjatuhkan hukuman penjara. Pada masa ini, dengan sumber yang terhad dan terlalu banyak tahanan, cabaran itu nampak mustahil. Walau bagaimanapun, nombor penjara tidak mungkin mula jatuh. Oleh itu, ahli politik mesti mempertimbangkan bagaimana mereka memberikan sumber. Mereka mesti komited untuk membina penjara yang lebih selamat.

Mereka juga harus meneroka pilihan lain. Sekiranya sesuai, mereka boleh mengehadkan hukuman penjara. Pengurusan banduan yang lebih baik adalah mustahak. Mereka yang mengancam keselamatan tidak boleh mempunyai komunikasi tanpa had dengan orang lain.

Tidak ada penyelesaian cepat segera. Sekarang, mustahil untuk meringankan tekanan terhadap penjara. Perkhidmatan di bawah tekanan lebih banyak sementara sel di Depok tidak tersedia. Walaupun Indonesia mengunci pengganasnya, mereka masih bahaya bagi masyarakat.