singapore, Fintech hab serantau seterusnya

Hab kewangan Asia adalah satu langkah lagi untuk mencapai hasratnya. Ia mahu menjadi hab Fintech bertaraf dunia. Sehingga ia berjaya mengekalkan kedudukannya, ia mesti mengekalkan momentumnya.

Oleh Joelyn Chan

Beberapa tahun kebelakangan ini, fintech telah mendapat daya tarikan dan populariti di peringkat global. Syarikat permulaan dan syarikat masuk industri, dengan harapan dapat menuntut bahagian pai. Mereka mencabar konsep tradisional mengenai perkhidmatan perbankan. Pada masa yang sama, mereka menawarkan kemudahan yang lebih besar kepada pengguna. Tumpuan beralih ke arah ASEAN. Ia adalah rumah bagi 639 juta orang. Pergi mengikut kelantangan sahaja, ia adalah pasaran yang belum dimanfaatkan secara besar-besaran. Penduduknya yang kurang terlindungi memiliki potensi pertumbuhan yang tidak terbatas. Singapura mendahului daripada rakan sejawatnya dan semua bersedia untuk meraih keuntungan.

Singapura sudah bersedia untuk berjaya

Sejurus selepas kelahiran fintech, Singapura telah melangkah ke kereta kebal. Sebagai hab kewangan Asia, ia harus memanfaatkan peluang yang meluap-luap. Ia mengalu-alukan bidang teknologi kewangan dengan menawarkan surga dan dasar ramah. Pihak Berkuasa Kewangan Singapura (TETAPI) belum melarang atau melabel bitcoin sebagai penipuan. sebaliknya, ia memberi amaran kepada para pelabur ketika cuba memformalkan beberapa peraturan. Penerapan sikap tidak terhad memberikan ruang pertumbuhan bagi fintech.

“Sektor yang berkaitan dengan teknologi tetap menjadi fokus utama untuk pertumbuhan masa depan Singapura. Singapura telah melihat perkembangan yang sangat menjanjikan dalam fintech ", berkata Ong Pang Thye |. Dia adalah rakan pengurusan KPMG Singapura. Dia kemudiannya memetik blockchain, kecerdasan buatan dan data besar sebagai teknologi terkemuka. Kemajuan teknologi ini tidak berlaku dalam sekelip mata. Pemain bank besar Singapura menyokong desakan untuk fintech. Mereka terbuka untuk kolaborasi dan kemitraan dengan firma fintech.

Sektor perkhidmatan kewangan tahu bahawa fintech akan menjadi pengubah permainan. Tanpa mengira saiz, semua pemain harus menerima perubahan seperti digitalisasi. Industri pada masa ini menyumbang 12% produk domestik kasar Singapura. Angka ini dapat meningkat lebih jauh ketika fintech meresap ke semua sudut kehidupan kita. Pada tahun Belanjawan 2018, Institut Profesional Cukai Akreditasi Singapura telah mencadangkan 10% insentif cukai untuk sektor fintech. Sekiranya pemerintah menerimanya, perniagaan akan diberi insentif untuk berinovasi. Mereka akan menikmati kadar cukai konsesi, di atas sokongan semasa oleh MAS. Peluang kejayaan akan sangat menggemari perniagaan fintech.

Pencapaian tonggak baru menunjukkan peningkatan berterusan Singapura sebagai hab Fintech

sumber: Pihak Berkuasa Kewangan Singapura (TETAPI)

Singapura baru-baru ini mengadakan festival fintech terbesar di dunia. Ia menjadi tuan rumah lebih daripada 25,000 peserta dari atas 100 negara. ini peristiwa menandakan tahun kedua festival Fintech Singapura. Ini adalah inisiatif utama oleh MAS dan Persatuan Bank di Singapura (ABS). Tujuan mereka adalah agar Singapura menjadi Pusat Kewangan Pintar dan hab FinTech transformasi. Dengan penampilan orang ramai yang mempunyai berlipat ganda, pihak penganjur hampir mencapai matlamat mereka. Festival tahunan akan berlangsung sehingga tahun 2020. Pelabur global dihubungkan dengan inovator fintech. Masyarakat boleh mengharapkan untuk melihat kesan riak dalam ekosistem fintech.

Singapura memperoleh kekuatan dari negara-negara ASEAN

Negara kecil tidak terpengaruh oleh kemungkinan persaingan dari negara-negara sekitarnya. Di peringkat global, ia telah menandatangani 16 Perjanjian kerjasama FinTech dengan kerajaan dan pihak berkuasa. Ia juga mahu mewujudkan Rangkaian Inovasi Kewangan ASEAN. Untuk membangun negara-negara ASEAN, khususnya, kekuatan datang dari perpaduan. Usaha sinergi dan kolaborasi akan mempercepat pembangunan wilayah ini.

Singapura ketika ini memegang jawatan ketua ASEAN. Ia akan menggunakan keahlian dan pengalamannya untuk menghubungkan sistem pembayaran di seluruh ASEAN. Ia juga menyedari cabaran yang timbul dari keselamatan siber dan ketidakpastian lain. sesungguhnya, risiko siber adalah batu sandungan yang berpotensi. Singapura tidak sempurna dan terdedah kepada jenayah penipuan. Oleh kerana lebih banyak syarikat menggunakan digital, langkah keselamatan yang lebih kuat seperti API sangat penting. MAS dan ABS sedang mengembangkan garis panduan untuk pengurusan risiko siber. MAS dan ABS sedang mengembangkan garis panduan untuk pengurusan risiko siber. Masalah biometrik dan siber akan menjadi tumpuan utama. Acara fintech akan datang seperti Wang 20/20 Asia akan memberi manfaat kepada masyarakat. Pelabur dan perniagaan perlu berjaga-jaga dari kemungkinan perangkap.

Potensi masa depan fintech tidak terhingga. Sebagai hab kewangan Asia, Singapura harus menyesuaikan diri dan berkembang. barulah, ia boleh kekal relevan, mengekalkan lintasan pertumbuhannya dan mengekalkan tajuk wilayahnya. Ini telah mencapai kemajuan yang baik. Singapura - hab serantau untuk Fintech - adalah aspirasi yang dapat dicapai.

Mengenai Pengarang

Joelyn Chan
Joelyn adalah penulis lepas yang berpusat di Singapura. Dia lulus dari Universiti Teknologi Nanyang dengan Ijazah Sarjana Muda dalam bidang Perakaunan dan Perniagaan. Semasa masa lapang, dia meneroka perkembangan terkini dalam fintech dan perniagaan.