Apakah ASEAN masih simbol keamanan

Foto: Gunawan Kartapranata / CC BY-SA 3.0

ulang tahun ke-50 ASEAN adalah tidak penuh peristiwa. Konsensus mustahil antara sepuluh negara yang berbeza?

Oleh Fiona Tang

A melihat dengan lebih dekat di pameran ulang tahun ke-50 ASEAN yang tidak semuanya berjalan dengan lancar. Mungkin ada yang memanggilnya sebagai "keajaiban", "bintang dunia" dan juga layak daripada Peace Prize Noble. Sementara yang lain banyak merasakan tidak aktif, perpecahan dan tidak aktif.

ini ASEAN senyap mengenai krisis Rohingya itu memekakkan telinga. Semasa Penyata Pengerusi, tidak ada menyebut masyarakat Rohingya. ketidakupayaan ASEAN untuk menangani situasi kemanusiaan telah mengesahkan "budaya tidak bertindak".

Malaysia’s pemisahan Bahagian terbukti lagi di kalangan anggota ASEAN. Ia menunjukkan bahawa ASEAN adalah perlu susah payah mendapat kata sepakat di kalangan ahli-ahli.

Proses perlahan pemerintahan konsensus

Ada peristiwa tajuk-merebut yang mencadangkan konsensus bermasalah dalam ASEAN. Pertama makhluk yang gagal kenyataan bersama pada Mesyuarat Menteri-menteri Luar dalam 2012. Diikuti oleh Malaysia disavowing awam daripada "kenyataan Rohingya" pada bulan September 2017. Kekurangan perpaduan juga mendedahkan diiktiraf dalam kenyataan ASEAN kaveat yang "beberapa menteri".

Ini menunjukkan kegagalan untuk mencapai kata sepakat melalui rundingan dan rundingan. konsensus A adalah penting di kalangan ahli-ahli untuk menangani isu-isu yang berlaku di ASEAN. Walau bagaimanapun, yang segera krisis terus berkembang di tengah-tengah perbincangan.

Penganalisis bimbang dengan formula tolak X ASEAN

peraturan sepakat ASEAN batang dari logik majoriti lebih minoriti. Keputusan adalah perlahan kerana proses ini perundingan dan konsensus pencapaian. Tidak seperti sistem EU membuat keputusan berdasarkan kesepakatan. Penganalisis telah mengeluarkan kebimbangan mengenai kaedah ini dan dinasihatkan untuk perubahan atau pelarasan.

Untuk mendapatkan semula kepercayaan, ASEAN mesti mencapai perpaduan dalam bertindak ke atas isu-isu serantau yang sedia ada. The sistem keputusan keserakanan di tolak X ASEAN (A-X) formula tidak kesepakatan tidak menyamakan. Ia adalah amalan yang memerlukan berkompromi kepentingan negara sendiri demi rantau ini. Proses ini mungkin lambat tetapi sering dihasilkan keputusan yang baik di kalangan ahli-ahli.

Satu contoh penggunaan Deklarasi Hak Asasi Manusia ASEAN (AHRD) dalam 2012. Diikuti oleh Penyata Phnom Penh. Tujuan kenyataan itu adalah untuk menangani standard hak asasi manusia antarabangsa.

peraturan sepakat menyatukan ASEAN

Peraturan konsensus memegang bersama ASEAN. Ia bangga ASEAN untuk menjadi berbeza daripada struktur yang terdapat dalam rakan sejawatannya dari Barat. Ia membolehkan negeri-negeri untuk menjadi bebas daripada kuasa penjajah. Ia telah mewujudkan masyarakat sebuah institusi yang mempertahankan dan melindungi kebebasan mereka.

Ia adalah satu proses yang menggalakkan kerjasama dari negeri-negeri berdaulat dalam kawasan. A kerjasama yang akan membawa keamanan antara negara dan menegakkan hubungan serantau. ASEAN adalah simbol kestabilan, keamanan, perpaduan dan dinamik. Dengan kekukuhan peraturan konsensus, ASEAN perlu bekerja pada kesepakatan di kalangan ahli dan kesatuannya.

Cabaran bagi ASEAN bertindak dalam beberapa isu serantau sebagai organisasi bersatu. Cabarannya adalah untuk menyesuaikan proses konsensus dan mencapai perpaduan di kalangan ahli sepuluh yang. Formula A-X juga perlu dibuat bagi faedah semua aktiviti ASEAN kerana ia asalnya bertujuan.