singapore: Lee Hsien Loong Kebangsaan Day Rally Ucapan 2016

sumber gambar: https://www.facebook.com/leehsienloong/

oleh Sophia Reych

Rali Hari Kebangsaan Singapura tahun ini Ucapan oleh PM Lee Hsien Loong menarik minat antarabangsa lebih dari sebelumnya, kerana penyakit tiba-tiba mengganggu alamat PM.

Pidato yang disiarkan secara nasional ditangguhkan selama satu jam dan Lee terpaksa dibantu di luar pentas di mana dia dihadiri oleh pasukan perubatan. Dia kemudian dapat kembali ke kuliah. Penyelamat barah itu meminta maaf kepada penonton karena memberi mereka "ketakutan", dan meneruskan alamatnya tanpa gangguan lagi.

Walaupun doktor berkata tidak ada ancaman langsung terhadap kesihatan PM dan pengsannya disebabkan oleh keletihan dan dehidrasi, dia kini cuti seminggu untuk pulih selepas episod itu.

Tidak dapat dielakkan perubahan

Ucapan PM dimulakan dengan fokus pada ekonomi Singapura. Pada masa ini, cabaran terbesar yang dihadapi Singapura adalah gangguan berterusan dan mencari strategi untuk menanganinya, jelas PM. Melindungi cara lama dengan mengenakan sekatan hanya akan melambatkan perubahan dan menjadikannya lebih menyusahkan. Negara kota harus bersedia untuk merangkul kemajuan, sambil memastikan tidak ada yang tertinggal.

Singapura berharap dapat memanfaatkan pasaran yang semakin didigitalkan dengan menjadi hab logistik antarabangsa untuk perdagangan dalam talian. Pekerjaan baru akan dibuat dalam bidang seperti analisis data dan pemasaran digital.

Negara ini bertujuan untuk mendorong keusahawanan dan akan terus menyediakan program sokongan perubahan profesional.

Hubungan antarabangsa

Lee menekankan pentingnya pakatan yang membolehkan negara-negara kecil berkembang maju di peringkat antarabangsa. Jiran Malaysia dan Indonesia, Singapura juga perlu mencari "jiran ketiga" lebih jauh: AS dan China.

Singapura menjalin hubungan erat dengan AS dan menghargai kehadirannya di Asia Pasifik, dan berharap AS dapat terus menjamin keamanan dan kestabilan di rantau ini walaupun pengaruh China semakin meningkat. Pada masa yang sama, Lee menginginkan China yang stabil dan makmur dan percaya bahawa Asia Pasifik dapat mengandungi kedua-dua kuasa besar.

Yang berterusan laut China Selatan pertikaian meletakkan Singapura dalam keadaan sukar sebagai penyelaras negara untuk dialog ASEAN-China. Walaupun tidak terlibat secara langsung dalam isu ini, Kepentingan Singapura dalam pertikaian tersebut adalah: menegakkan kedaulatan undang-undang, memastikan kebebasan pelayaran dan penerbangan berlebihan, dan mencipta suara tunggal ASEAN di pentas antarabangsa.

PM menekankan bahawa kuat, bersatu ASEAN adalah peluang terbaik Singapura untuk memastikan ia "dipandang serius" oleh dunia.

Ancaman keganasan

Serangan di seluruh dunia yang berkaitan dengan ISIS dan juga terdedah baru-baru ini petak untuk mensasarkan Singapura adalah peringatan yang jelas bahawa negara kota suatu hari nanti menjadi mangsa pengganas.

PM itu memberi amaran bahawa Singapura sendiri tidak kebal terhadap Islam radikalisasi. Dalam beberapa tahun kebelakangan ini, lebih daripada belasan orang Singapura berada ditangkap kerana kononnya ada hubungan dengan keganasan, sementara sebilangan berpaling tadah ke Syria. Keganasan bukan sahaja merupakan ancaman luaran, tetapi isu domestik yang sangat nyata, mengingatkan PM.

Lee mencadangkan itu, sekiranya dan bila yang paling teruk berlaku, Singapura pasti akan dapat berdiri bersama menentang penyerang asing. Walau bagaimanapun, sekiranya pelaku kebetulan adalah rakyat Singapura yang radikal, masyarakat berbilang kaum "akan mengalami tekanan yang luar biasa".

Lee mahu melihat orang-orang berdiri bersama di semua bahagian, tetapi dia sedar bahawa ketidakpercayaan dan ketakutan dapat menyatukan masyarakat Singapura. Seperti yang dilihat di Perancis, serangan kaum mungkin meningkat.

Negara bangsa mesti dipersiapkan dengan membina kepercayaan, dan mengekalkan dan mengembangkan ruang bersama untuk "merasakan satu orang". Toleransi agama dan kaum adalah yang terpenting, dan setiap rakyat Singapura penting dalam membina keamanan pada masa-masa yang mencabar ini.

Masa depan Singapura

Selepas rehat disebabkan oleh kesihatan yang buruk, PM Lee kembali untuk menyelesaikan ucapannya dan membicarakan isu penggantian kepemimpinan yang membara. “Apa yang baru berlaku menjadikannya lebih penting,” kata Lee.

Diumumkan bahawa Menteri Kewangan, Heng Swee Keat, akan menyambung tugasnya setelah mengalahkan barah.

PM bercakap mengenai perubahan yang berlaku di Singapura terakhir 15 tahun sejak 9/11 serangan. Negara kota dilanda cabaran – ancaman keganasan, wabak SARS, dan krisis kewangan global – dan menjadi lebih kuat untuk itu, mendakwa PM.

Tidak lama lagi Singapura akan dihubungkan dengan Kuala Lumpur dengan rel berkelajuan tinggi, dan perjalanan antara bandar akan berlangsung 90 minit. 8 dalam 10 Rumah-rumah rakyat Singapura akan terletak a 10 minit berjalan kaki dari stesen keretapi, dan lorong kitaran akan membolehkan mod pengangkutan alternatif berfungsi.

Singapura juga boleh mengharapkan prasekolah baru, lebih banyak kehijauan, dan, dalam beberapa dekad akan datang, lebih banyak pemodenan infrastruktur, including 30km of redeveloped waterfront and a megaport at Tuas.

Walau bagaimanapun, PM Lee stressed that intangibles, such as togetherness as Singaporeans, are the most important in securing a prosperous future of the nation.