Adakah Duterte akan menentang China?

Foto: Halaman Facebook Rodrigo Duterte

Oleh Dung Phan

Diplomat tertinggi Filipina mengatakan bahawa dia menolak tawaran Menteri Luar China Wang Yi untuk mengadakan rundingan yang mengabaikan keputusan mahkamah antarabangsa yang membatalkan tuntutan berdaulat Beijing di Laut China Selatan.

Sejurus selepas itu, Connecticut Senator Christopher Murphy tweet, "Kami adalah pegawai terpilih AS pertama yang bertemu dengan Duterte. Dia mengatakan bahawa dia tidak akan memperdagangkan hak wilayah ke China. Keputusan pengadilan tidak boleh dirunding. " Sekiranya Presiden merancang untuk membina hubungan jangka panjang yang lebih baik dengan China, dia mungkin perlu memikirkan semula pemikiran itu.

Pada petang Julai 12, Duterte kesal, menurut salah seorang pembantunya yang terdekat. Dia merasakan China sedang bermain-main dengannya.” Sekurang-kurangnya, dia merasa seolah-olah China bermain di belakangnya ketika Beijing memberitahu pemerintahan Duterte, tanggapan apa yang akan diterima oleh keputusan itu. Duta Besar China makan malam dengan seorang menteri Filippino, memberinya senarai arahan terperinci setelah Duterte menawarkannya jaminan awal hari yang sama.

"Bukankah dia mempercayai apa yang saya katakan kepadanya?"Tanya Duterte. "Saya akan mengatakan beberapa perkara itu, tetapi kerana kedutaan mahu saya mengatakannya, Saya tidak akan. "

Pertempuran nasionalisme

Bagi sebilangan rakyat Filipina’ kekecewaan, tidak ada “kemenangan” atau “kejayaan” di dalam sambutan rasmi pertama negara ke tribunal. Panggilan untuk “kekangan dan ketenangan” menjadikannya seperti ucapan konsesi. Namun, pentadbiran Duterte lebih peduli untuk memastikan bahawa hasil timbang tara tidak membawa kepada pertikaian lebih lanjut. Kata presiden dia akan mencari pendekatan "pendaratan lembut" ke China dengan dasar "ejekan atau memaki".

Duterte tahu bahawa ketika datang ke China, dia harus menangani masalah sentimen dan nasionalisme yang serius. mengikut pakar di kawasan itu, Bill Hayton,” Tuntutan China di Laut China Selatan selalu lebih emosional daripada sejarah. Beijing prihatin terhadap imej antarabangsa dan kepemimpinan China cenderung melihat bahawa kelemahan intransigensi melebihi kelebihannya, terutamanya kerana mahu dihormati sebagai kuasa besar.”

Dan Duterte juga tahu mengenai 80% orang Filipina menyokong usaha pemerintah dalam mendapatkan keputusan. Di sebuah restoran di Manila, seratus orang diraikan dengan gembira dan menangis, sebahagian daripadanya melukis Filipina’ bendera di wajah mereka. Di pantai Teluk Manila, penunjuk perasaan melepaskan beberapa 1,000 belon berwarna putih, biru, warna merah dan kuning bendera Filipina. Hashtag #Chexit (atau Jalan Keluar China) segera menjadi topik nombor satu di negara ini di Twitter dengan banyak nyanyian, “Sudah tiba masanya Presiden Duterte menerbangkan jet ski dan menanam bendera Filipina di pulau-pulau yang dipertikaikan.”

Keutamaan domestik

Walau bagaimanapun, keputusan PCA mengikat dan tidak dapat ditandingi, ia tidak mempunyai kuasa penguatkuasaan. Dan di pusat perjuangan kebanggaan nasionalis adalah nelayan Filipina yang rentan yang terus berlari ke armada China. Kapal kerajaan masih menyekat mereka daripada menghampiri Scarborough Shoal yang dipertikaikan dua hari selepas pengadilan dan mereka mengatakan bahawa pengawal pantai menyuruh mereka "segera meninggalkan daerah ini."

Perikanan de facto menyumbang kira-kira 1% KDNK Filipina. Tidak banyak, tetapi lebih daripada sedikit. Dan sebagai pemimpin yang sangat cenderung untuk memberi tumpuan kepada keutamaan dalam negeri, Duterte harus prihatin. Dia sering menyatakan pilihan untuk dasar luar yang mewujudkan persekitaran antarabangsa yang paling bermanfaat untuk mencapai keutamaan domestiknya, daripada mengambil pendekatan di mana dasar luar berpegang pada arah yang konsisten.

Pendekatannya nampaknya berkesan. Walden Bello, wakil dalam kongres ke-14 dan ke-15 Republik Filipina baru-baru ini mengatakan walaupun dia menentang Duterte mengenai isu hak asasi manusia dan proses sewajarnya, “untuk menjamin kepentingan nasional Filipina, Saya berdiri sepenuhnya di belakangnya.”

Walau bagaimanapun, adakah keputusan itu boleh mengubah sentimen nasional atau tidak, kebenarannya adalah bahawa China sangat penting bagi Filipina dari segi hubungan ekonomi dan pelancongan. Ia adalah rakan dagang terbesar di negara ini, membeli seperempat eksportnya tahun lalu untuk $19 bilion.” Dalam kata lain, China adalah sumber pelaburan dan bantuan yang berpotensi untuk jenis program reformasi yang telah dirancang oleh Duterte.

Namun justru nasionalisme Filipina yang mungkin menghalangnya dari terlalu berkewajiban kepada China. Hampir semua orang Filipina (91%) menyatakan kepercayaan terhadap Duterte sebagai ketua negara. Adakah kepercayaan itu ditempatkan dengan baik? Masa, dan rundingan, akan memberitahu.